Day 5 ~ Bangkok sanctuary

Hari ini gw balik lagi ke chatuchak market x_x ketagihan? Mungkin… tapi yah daripada gw termimpi-mimpi dan mumpung masih di Bangkok. Ga lama kok di chatuchak, karena gw dah megang bisnis card toko yg mau gw kunjungi plus peta.┬á Hanya ke 2 toko itu, langsung diajak iman pergi. Bhat kita abis! Hahahahhaa… oiya, fyi aja nih.. money changer di bangkok sombong semuwaaahhh, ga ada yg mao nrima rupiah x_x *sigh..* terlebih lg ini hari minggu. Maka pengiritan demi pengiritan pun harus dilaksanakan ­čśÉ

Itinerary sesungguhnya hari ini adalah wisata kuil. The sanctuary of Bangkok. Dari sejarahnya, patung serta kuil2 ini ‘dipindahkan’ atau ‘dibangun kembali’ seiring dengan kejatuhan kerajaan Ayutthaya┬áatau yang dulu dikenal dengan nama Siam Kingdom. ┬á Tapi Iman ga excited tuh wisata sejarah plus waktunya pun ga cukup, jadi cukuplah saya melihat versi masa kini.

Dari chatuchak gw naik bts sampai saphan taksin lanjut naek chao phraya express boat. Sungai chao prhaya cukup besar dengan arus agak deras, mengingatkan gw ke sungai batanghari di Jambi. Sayang, kondisi sungai ciliwung ga bisa dimirip2in. Hahahahhaaa..

Didalam boat ada guidenya juga, awalnya diberbahasa thai, kemudian bahasa Inggris, gw nungguin dia cerita dalam bahasa Indonesia, ga ada ternyata.

image

Tujuan pertama adalah wat pho. ┬áDisini terdapat reclining budha. ┬áSelain itu, kuil ini juga dikenal sebagai ‘birthplace of thai massage’. ┬áBeberapa aula dipenuhi oleh pengunjung yang mencoba thai massage. ┬áKarena malas ngantri jadi gw ga’ nyobain massage disini. Masuk kesini bayar 100 bhat free air minum. Tapi untuk warga thailand gratis.

Sebelumnya gw sempet makan siang dulu di pier. Diantara stall ada halal booth. Juga sempet beli jajanan kering dari ikan. Rasa ikannya berasa banget, agak amis awalnya tapi lama kelamaan enaaak…
image

Dari sini gw nyebrang ke wat arun. Naik boat 3 bhat (900 perak? Murah ya).

Wat arun ini, mirip2 sama prambanan gituh.. candi yg menjulang tinggi dengan tangga terjal.. diatasnya kita bisa keliling 3x sambil berdoa. Beberapa rombongan -walaupun bukan budhist- melakukannya. Kata mereka sih for fun.

Gw ngapain? Cuma bisa mojok lemes karena tiba2 gw ngerasa takut setakutnya. Dengkul sampai gemeteran. Have no idea gimana turunnya? Sempet digodain sama orang rusia, just jump! Sial… ada cewe rusia yg kerjanya sebagai guide, dia ngajakin gw ngobrol, suruh tenang, ngasi permen. Alhamdulillah, cowo rusia yg tadi godain gw bilang klo dia mau bantu gw turun. Lucunya pas gw dah ditangga mau turun. Iman dibawah malah teriak: tunggu jangan turun dulu belum difoto. Jiyyaaahhhh, dia ga tau apa istrinya dah semaput x_x alhasil, cuman bisa nongolin pala demi potoh… yah secara no poto hoax yaahhh… hahahahahhahaaa…

image

Turun dr sana rasanya lega banget, iman sempet ngobrol bentar sama rombongan rusia, say thank you lah…

Masih ada 1 kuil wajib kunjung lagi sebetulnya: grand palace! Ini yg terbesar. Tapi, semangat gw udah kendur abis gegara ‘tragedi’ di wat arun… jadi kita skip ajah… lanjut ke china town. Lokasi perkuilan ini, china town dan khaosan road disatu district. Jadi sayang ajah kalau langsung pulang ke hotel.

Di china town, hanya pingin menikmati atmosfirnya.. dan mengagumi dekorasi mereka yg ternyata persis sama dibelahan bumi manapun si china town itu berada… hahahahahahhaaa… dekat china town ini ada mrt/subway (undergroun train) yg integrated dengan stasiun kereta plus terminal. Nah, kami pulang menuju hotel melalui rute ini. Tadinya masi penasaran sama factory sales Jim thomson yg ga jauh dr stasiun mrt, tapi selain karena bhat sudah habis *hiks* ­čÖü ternyata FO ini buka hanya sampai jam 6pm… super nyesel ga jd beli Jim Thomsom sewaktu di Pattaya… huhuhuuu… (sambil nulis ini masi berasa nyeselnya).

Malam terakhir di Bangkok. Kami memutuskan untuk mengunjungi masjid diseberang hotel. Berharap bertemu komunitas muslim Bangkok.

Alhamdulillah, mulai dari restoran sampai pkl disini muslim semua.

Alhamdulillah, malam terakhir disini bisa wisata kuliner tanpa rasa khawatir. Hampir semua resto/warung/stall gw sambangi dan membeli beberapa macam makanan dengan sisa2 bhat tentunya… hahahahahahahaa puncaknya nongkrong di Zamzam coffee. Ah seneng banget sambil nyeruput greentea shake yg maknyuss… coffee ini cukup ramai, dibeberapa sudut gw perhatikan banyak anak2 muda berdiskusi. Mungkin mahasiswa muslim yah… senang rasanya berada disini, ga ngerasa jadi minoritas. Pria berjangkut tipis serta wanitanya berhijab, ada jg yg plus cadar. ┬áIdentitas Muslim. ┬áPemilik dari restoran2 muslim ini rata2 asal melayu dan berbahasa melayu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*