Weekend Sweet Escape ~ Cirebon day 2

Gw nginep di hotel Mega, kecil tapi bersih dan apik.  Kalau di Depok, hotelnya bahkan kalah luas sama  kos2an.  Beberapa teman udah ngingetin untuk berhati-hati nyari hotel di Cirebon, kegiatan undercover-nya cukup menyeramkan.  Yaa, semua kota urban sepertinya punya masalah yang sama.

Pagi-pagi, teras kamar sudah ada 2 porsi nasi goreng, telur dadar dan teh manis hangat.  hmm, sarapan dulu deh, sebelum berpetualang. Oiya, ternyata air hangat untuk mandi hanya menyala sampai jam 6 pagi aja.. jadi kalau mandinya kesiangan yaa kudu pake air dingin ajah.. hahahahah

Nasi Lengko H. Barno

Ternyata, walaupun sudah sarapan di Hotel, sebelum cuss ke tempat wisata kita tetep kulineran dulu.  Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Nasi Lengko H. Barno.

Nasi lengko memang cukup terkenal yaa..  Isi sepiring nasi lengko adalah potongan tempe dan tahu goreng, nasi, ketimun yang dicacah, daun kucai, dan juga ada toge rebus.  Disiram dengan kuah kacang, serta kecap dan taburan bawang goreng.  Sate kambing disajikan terpisah.  Agak aneh untuk lidah gw, Alhamdulillah udah makan nasi goreng di hotel tadi 😀

Nasi lengko h barno

Nasi lengko h barno

Taman Sari Gua Sunyaragi

Tempat wisata pertama yang kami kunjungi adalah Taman Sari Gua Sunyaragi, disini terdapat bangunan mirip candi.  Pertama masuk, gw langsung prihatin, bangunannya kelihatan sekali kurang/tidak terawat.  Dibeberapa tembok ada juga coretan tangan2 jahil.. *huh.. Tetapi tetap kagum pada bentuk bangunannya.  Bangunan ini diperkirakan berdiri pada tahun 1703!

Taman Sari Sunyaragi berasal dari bahasa sansekerta yang artinya Sunya: Sepi dan Ragi: Raga.  Tujuan utama didirikannya taman ini adalah sebagai tempat beristirahat serta meditasi para sultan Cirebon.

Taman sari gua sunyaragi

Taman sari gua sunyaragi

Spot foto banyak banget disini, latar candi dengan cahaya matahari yang seru… hhmm, puas deh bernarsis ria.  Tongsis in action 😀

Gua sunyaragi

Gua sunyaragi

Perjanjian Linggarjati, Kuningan

Gedung Perundingan Linggajati merupakan saksi sejarah tempat dilaksanakannya Perundingan Linggajati pada bulan November 1946.  Bangunan ini awalnya milik seorang janda cantik Jasitem, yang kemudian dipersunting oleh orang Belanda.  Dikontrak juga oleh belanda untuk dijadikan Hotel.  Bangunan ini terletak dekat dengan gunung ceremai sehingga udaranya sangat sejuk walaupun panas matahari menyengat.  Halamannya sangat luas, kalo engga salah ada 2,4ha loh!.. puas banget deh foto2 disini.  Tetapi menurut gw pohon besarnya masih kurang banyak…

Ruang utama ada diorama yang menggambarkan delegasi Indonesia yg dipimpin oleh Sutan Sjahrir sedang bernegosiasi dengan pihak kolonial Belanda serta  Lord Killearn (Utusan Khusus Kerajaan Inggris untuk wilayah Asia Tenggara, berkedudukan di Singapura) yang bertindak sebagai mediator dalam Perundingan Linggarjati, mewakili Pemerintah Inggris.  Dinding bangunan ini, dihiasi foto2 perjuangan semasa mempertahankan kemerdekaan RI.

Pada bagian bawah Gedung Perundingan Linggarjati dibangun monumen dengan mural yang menggambarkan ketua delegasi kedua belah pihak saling berjabat tangan, disaksikan oleh Lord Killearn sebagai mediator.

Perundingan linggarjati

Gedung Perundingan linggarjati

Curug sidomba

Perjalanan kesini seru banget, kita nyasar sampai 3x! sempet kehilangan arah karena ketinggalan mobil paling depan, siyalnya di mobil gw ga ada yg udah pernah ke Cirebon/Kuningan plus ga tau juga tujuannya mau kemana? so gps juga bingung yaa.. hahahhahaaha.. setelah memastikan tujuannya, masukin ke gps, akhirnya mobil kami malah yang sampe duluan.. hahhahahaa 😀

Curug artinya arti terjun, dalam bahasa sunda.  Curug Sidomba adalah air terjun buatan yang airnya mengalir dari mata air gunung ciremai.  Segerr bangett.. awalnya gw males banget kalau ke curug gitu.. biasanya jalanan licin, terjal, naik turun gitu deh.. ternyata curug ini engga sama sekali.  Jalanan menurun sudah dibuatkan tangga permanen, sepanjang jalan pun sudah dibuatkan pegangan ‘railing’ dari besi.  Yaa mungkin karena ini memang curug buatan yaa..

Bersyukur banget cuaca hanya mendung saja, betul2 mendukung untuk main air dan foto2.  Karena jalan menurunnya cukup jauh, tidak semua teman ikut turun ke curugnya.  Males naiknya lagi mungkin.

Dibagian atas, terdapat area bermain yg cukup luas serta area parkir.  Ada juga tempat outbond untuk anak2.  Curug sidomba sebetulnya memang berada dalam kompleks perkemahan, jadi fasilitasnya cukup lengkap.

Curug sidomba, kuningan

Curug sidomba, kuningan

Belanja oleh2 khas kuningan

Dari curug sidomba, diperjalanan pulang mengarah ke Cirebon, gw sempet request untuk mampir ke pasar atau tempat oleh2.  Mumpung di Kuningan pengen beli: jeniper, tape ketan daun jambu. Jeniper itu Jeruk Nipis Peres, sudah dibuat dalam bentuk sirup, jadi rasanya agak manis.

Makan malam di Restoran Klapa Manis.

Setelah masuk restoran ini berasa banget di pedesaan.  Sayang kami kesini malam hari jadi ga banyak view yg bisa dilihat.  Restoran ini berada diatas, jadi kita bisa memandang kota Cirebon.  Desain yang menggunakan dinding dan perabotnya dari kayu dan bamboo.  Makanan favoritnya adalah Nasi liwet dibuat dengan bentuk paket yang dapat dimakan hingga empat orang. Dengan isi ayam ungkap, pepes ikan peda, tempe tahu, lalapan, dan sambal lalap. Sambel lalap hadir dengan rasa yang pedas manis padahal cabe sangat merah menggoda.

Puas jalan2 dan makan2, kami langsung meluncur ke hotel.  Gw udah mau tidur tuh, pas Iman ngajakin ikut temen2nya jalan ke arah stasiun disana ada acara Cirebon Creative Expo. O Em Jih, tenaganya pd keren2 banget yaa… sebagai pengintil sejati, gw tetep ngekor tuh.. hahahaha,,, karena udh terlalu larut, ga banyak yg bisa dilihat, beberapa stand udah tutup.  Expo ini menutup jalan utama, berjejer tenda carnavil.

Old stuff cirebon expo

Old stuff cirebon expo

Yang lebih hebat lagi adalah masih lanjut nyari makan! *pengsan.  Akhirnya gw dan bbrp temen perempuan yang emang masi kenyang balik ke hotel duluan, biarkanlah bapak2 masi lanjut kuliner malam. zzzzz….

~~~~~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*